Minggu, 24 Januari 2010

Profil Kabupaten Gorontalo

Kabupaten Gorontalao beribukota di Limboto memiliki luas wilayah 5.746,38 Km2, terletak antara 0o19 -1o15 LU dan 121o84 -123o26 BT, secara administratif, terbagi menjadi 17 Kecamatan dan 200 Desa. Daerah ini berbatasan langsung dengan Laut Sulawesi di sebalah utara, Teluk Tomini di sebelah selatan, Kabupaten Boalemo dan Provinsi Sulawesi Tengah di sebelah barat, provinsi Sulawesi Selatan di sebelah timur.

Gorontalo mempunyai potensi yang besar yang dapat dikembangkan, pertanian masih menjadi andalan daerah ini, hasil utama pertanian didaerah ini berupa padi, jagung, tanaman holtikultura, dan palawija. Produksi padi mampu menutupi seluruh kebutuhan konsumsi penduduk Gorontalo. Jagung menadi andalan daerah ini yang selalu meramaikan perdagangan antar pulau daerah bahkan ekspor. Pengembangna jagung menjadi sangat menarik mengingat keterkaitan antara pertanian, industi, dan peternakan yanng sifatnya saling mendukung, produksi jagung akan terserap oleh industri pakan ternak yanng saat ini masih memiliki peluang investasi sangat besar.

Keberadaan industri pakan ternak dengan bahan baku jagung akan sangat menguntungkan pengembnagna peternakan terutama dengan program penggemukan ternak unggas seperti ayam, permintaa pasar dari kalangan petani ternak cukup tinggi, belakangan kebutuhan makanan ternak masih disuplai dari luar daerah. Untuk kegiatan perkebunan, hasil komoditi utama Gorontalo ini meliputi kelapa dalam, kelapa hibrida, cengkeh, kopi robusta, tebu, dan jambu mete. Pertanian menjadi motor penggerak kegiatan ekonomi yang masih sulit tergantikan oleh usaha lainnya, keunggulan sektor pertanian ini membuat kegiatan industri pengolahan bergairah, sebab hampir semmua bahan baku industri bersumber dari hasil pertanian. Dengan mengembangkan industri pengolahan yang berbhan baku kelapa sebagai komoditi unggulan, kelapa belum dapat bermain ditataran pasar regional apalagi ekspor. Hanya batang kelapa dan kopra saja yang mampu dipasarkan, tidak kurang dari enam industi dengan bahan baku tanaman kelapa masih dapat dikembangkan seperti industri minyak kelapa, industri arang tempurung kelapa, sabut kelapa, tepung kelapa, dan karbon aktif. Peran industri pengolahan sebagai wahana untuk memberikan nilai tambah menjadi nyata dan penting bagi Kabupaten Gorontalo, dengan kata lain tidakalah menjadi berlebihan kalau Gorontalo berhasil mengembangkan perekonomian rakyat yang berbasisi agroindustri.

Perdagangan tidak terpisah dalam mata rantai pertanian dan industri pengolahan. Kelancaran akses transportasi dan komunikasi ke luar daerah secara tidak langsung juga memberikan pengaruh positif terhadap perkembangan potensi daerah ini , infrastruktur yang memadai mempermudah arus barang dan jasa sehingga mempercepat perwujudan Gorontalo sebagai kawasan industri. Daerah ini juga telah memiliki berbagai sarana dan prasarana pendukung diantaranya telah terdapat Bandara Djalaludin yang terletak di gorontalao dan Pelabuhan Kwandang.


Sumber Data:
www.bps.go.id
(01-10-2007)
BPS Prov. Gorontalo
Jl. Taman Pendidikan

Sumber :
http://regionalinvestment.com/newsipid/id/displayprofil.php?ia=7502

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar